Subscribe via email

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Detektor Beban 220Volt AC

Pada aplikasi controlling system secara wireless entah itu pake’  GSM, RF atau Bluetooth pendeteksian kondisi beban adalah hal yang penting. Contohnya pada controlling home appliance pake HP, saat operator ingin menyalakan lampu depan rumah dia mengirim perintah melalui SMS. Saat SMS dah dikirim tentu si Operator bakal mikir  apa Lampunya udah ON ato masih OFF?/bingung

Nah… disini pentingnya sensor untuk mendeteksi kondisi beban.

Ada beberapa ide saat saya ketemu persoalan ini.. setelah tanya “ngalor-ngidul” ke temen2 n gak ketinggalan juga minta wangsit ama mbah google akhirnya ketemu solusi yg bener2 TOPbangetz.z…  super duper ultra low cost…

image Gambar nich ketemunya di pojokan internet tepatnya di http://sound.westhost.com/project40.htm

Component List:

D1,D2,D3,D4 = dioda IN4002

D5= LED 5mm

LDR1=LDR

prinsipnya saat sensor ini memanfaatkan nyala LED untuk merubah nilai resistansi LDR. agar nilai resistansi LDR tidak dipengaruhi cahaya dari luar maka LED dan LDR dibungkus pake’ heatshrink tube. Saat dirangkai ama beban rangkaiannya berubah bentuk jadi kek gini:

image  Pasti ada pertanyaan ngapain ada rangkaian seri D1,D2,D3??? hi

Usut punya usut 3 diode ini diperluin buat beda potensial antara 2 titik LED sehingga LEDnya bisa nyala. Tegangan jatuh diode kan sekita 0,7 Volt klo 3 berarti 2,1 Volt. Ane dah nyoba D1 aja gak nyala LEDnya, coba D1+D2 tetep gak nyala,,,

Gua juga ada ide ngapain kok gak pake OptoCoupler macam 4n25 ato PC817??? kan ndak praktiss…  hehehee ana coba dan hasilnya…… PC817nya meleduk.. langsung shortcapek… mungkin ini karena nilai R nya perlu digedein tapi berhubung dah gak ada waktu buat coba-coba ,, kita pake LED aja dech..  Klo sohib2 ntar ada yg berhasil pake PC817 ato 4n25  tlong share ya….  ^_^

 

Alur Kerja Sensor: 

Saat switch terbuka, lampu off gak ada arus listrik yg nyalain LED sehingga resistansi LDR  gedhe banget (tak terhingga).

Begitu switch ditutup, lampu “ON” dan arus listrik yg mengalir, menghidupkan LED membuat nilai resistansi LDR jadi kecil.

 

Perubahan nilai resistansi LDR ini yang bisa dijadikan acuan sistem apakah beban (dalam kasus ini lampu) dah ON apa blum…

 

Let’s share…  ide /saran/kritik kirim aja ke [email protected]

 

Copyright  ©  AVRku.blogspot.com

Comments :

15 comments to “Detektor Beban 220Volt AC”

Smart Solution.... Thx Inspirasinya..

Anonim mengatakan...
on 

Smart Solution... Thx Inspirasinya

yuzi mengatakan...
on 

oke bro... mohon saran2nya....

zigan mengatakan...
on 

Opto untuk mengisolasi antara sisi rangkaian AC bertegangan tinggi (220V) dan sisi rangkaian DC (uC). Hal seperti ini sudah umum dilakukan.

Anonim mengatakan...
on 

iya bos mungkin bagi sebagian orang ini udah umum.. tapi bagi newbie kayak ak yo sempet bingung juga.. terutama rangkaian pendukung disisi AC220V nya...
thanks infonya..^_^

zigan mengatakan...
on 

aku cari2 detektor beban buat TA q..eh nyangkut di blog mas,,,,sensor ini masih harus mengolah perubahan resistansi...masih butuh komponen tambahan misal op_amp...
aku dapet yang lebih yahuuud...pake 4n33...output berupa "1" atau "0"..dh bisa langsung interface mikro...

http://www.electro-tech-online.com/attachments/electronic-projects-design-ideas-reviews/34519d1255967017-sensing-connected-loads-220v-bus-line-detector.gif

Anonim mengatakan...
on 

wahh bner.. bagus rangkaiannya.. bisa dijadikan alternatif kayaknya... makasih banget infonya bos...

zigan mengatakan...
on 

kalo aku malah aneh..
pertama kali nyoba rangkaian ini, aku heran kok nyala LEDnya redup banget.
waktu kucoba pake pc817, bukannya meleduk, malah resistornya yang berasap, hehe..
setelah beberapa kali nyoba, dan yang lebih aneh (menurutku), nyala jadi LED terang setelah resistor kuhilangkan..

inuld4ta06 mengatakan...
on 

knp ga masuk dioda bridge rectifier untuk menyearahkan AC ke DC. keluaran diode bridge masuk ke 4n25. coba2 aja klo rusak brati harus di sumbat sedikit pake resistor. jgn lupa d tambah kapasitor biar penyearahannya bagus

CMIIW

rip mengatakan...
on 

@rip: dioda ditumpuk tiga itu biar ada beda tegangan (0.7volt * 3)= 2.1volt buat nyalain led...
tegangan setelah keluar dari detektor harus tetep AC. sehingga dipasang 1 dioda dengan arah terbalik.
inget lho bebannya kan AC klo dikasih dioda bridge berarti tegangannya jadi dc yang keluar dari detektor. ^_^

zigan mengatakan...
on 

klo ky rangkaian di atas, brati yg masuk ke LED cuma setengah periode gelombang dong? LEDnya kelap-kelip ga?? soalnya frekuensi dari PLN 50 hz, klo cuma setengah gelombang brati sisa 25 hz. batas kemampuan mata manusia melihat perubahan +/- 30 hz. harusnya mata manusia masi bs melihat kelap-kelip led pada rangkaian tsb karena < 30 hz

sy udah pernah buat rangkaian menggunakan diode rectifier, sehingga masukan ke LED satu periode penuh. rangkaiannya bs di lihat di sini

hxxp://www.mediafire.com/?4qnl6jnww744pv7

kelemahannya terbatas pada lampu 11 watt, klo mo ganti yg lebih kecil ato lebih besar harus menghitung resistornya lagi.

klo ada kelemahan lagi silahkan dikasitau. senang bs berdiskusi dengan anda..

thx

rip mengatakan...
on 

@rip: oke bos,setelah ak lihat rangkaiannya, apa lampu nya nyala normal(ndak redup)?
gelombang tegangan yang masuk lampu masih sama ama PLN apa ada perubahan?

kalau bisa normal, kayak nya lebih enak pake rangkaian anda..
thx 4 sharing.. ^_^

zigan mengatakan...
on 

sy udah tanya beberapa orang, ada yg bilang beda ada yg bilang sama aja. klo menurut sy, redup sih ngga, cuma klo dibilang beda emang iya, tapi itu juga klo diperhatiin sefokus-fokusnya.

waktu dicoba pake osiloskop gelombangnya sama. perbedaan selisih vpp-nya juga ngga keliatan.

klo ada saran n kritik kasitau y.. :D

rip mengatakan...
on 

mohon bantuannya, ada yang punya rangkaian stepdown dan filter untuk pengukuran tegangan dan arus AC(PLN) menggunakan mikrokontroler

Anonim mengatakan...
on 

Terima kasih aspirasinya
kunjungi blog saya
http://iswanto.staff.umy.ac.id/ dan http://blog.umy.ac.id/iswanto

iswanto mengatakan...
on